hari ini jumatan, aku ngeliat pak yani lagi. Dia pake kemeja putih. Sayang bgt ya aku ga pake kemeja
putih, padahal tadi juga nebak dia pake baju putih. Tadi ada patah juga. Oh ya aku kenalin dulu ya. Patah itu akrab banget ama pak yani. di acara2 apa gitu pak yani selalu menghampiri patah. Kadang kalo patah gak ada. Dia nanya2 patah kemana ya? Eh patah kemana. Padahal umur mereka juga agak beda dikit. Tapi aku gak tau kenapa mereka bisa dekat. dulu aku juga pernah ngeliat dia sedang merhatiin patah terus, kadang aku berkata, kalo patah bisa sedekat itu kenapa aku tidak? Toh aku juga pengen deket karena jadi temanya, bukan pacar dll. Tapi aku pemalu, aku cuma bisa ngintip2 dia. di jumatan, pak yani kan pas datang, n patah selesai sholat keluar n ya ampun dia menuju pak yani n gaya becanda salaman. walaupun itu tepat didepanku, aku gak berani mandang. Aku takut teringat n merasa sedih. Ya allah, entah kenapa sejak hari ini aku merasa ingin melepas dia. Aku siapa dia? Aku benar2 sedih menjadi seorang pemalu

hari ini aku berangkat jumatan, aku gak tau apakah bisa ketemu pak yani atau gak.
masjid mulai terlihat, aku seneng banget! pak yani lagi membasuh kaki di pancuran. eh ternyata dia udah dateng, dia mulai masuk, aku pun mulai mengikutinya. aku mengamatinya, ada bekas luka dikakinya, dia sempat memegangnya dan melihatinya. aku gak tau dia kerja dimana, kenapa kakinya sampe kayak gitu.
tadi malem alhamdullilah, setelah sekian gak lama mimpiin dia. tiba2 juga. ya allah semoga pak yani selalu bahagia. amin

puji syukur kepada Allah S.W.T,
setelah sekian lama pak yani tidak muncul dimana mana, dan juga kemaren pak yani gak ikut berjanjen karena menjenguk bapaknya yang sakit,
hari ini berjanjen dimulai , 1 jam an berlalu, aku kaget banget itu pak yani datang paling telat, dia memakai batik baru kayaknya. ciyeeee, sayang aku malu mau mandang dia, dia agak didepanku banget duduknya. dia cerah dan tampak gendut.
ya Allah semoga dia selalu sehat wal afiat dan diberi keceriaan . amin .
ya Allah terimakasih ya .

hari demi hari aku nanti,
saat aku merasa ada yg beda,
saat aku tidak merasakan apa apa,
oh tuhan, kenapa aku jarang kau pertemukan,
rasa ini semakin menghilang,
entah karena kau menyuruhku utk melupakan,
atau memang aku telah melupakan,
aku sedih,
aku ingin terus mencintainya,
aku ingin terus bertemu dg nya,
ya allah semoga besok2 aku bisa dipertemukan lg dg pak yani, aku berharap cintaku terus berlanjut,
amin .