Posted on

hari ini jumatan, aku ngeliat pak yani lagi. Dia pake kemeja putih. Sayang bgt ya aku ga pake kemeja
putih, padahal tadi juga nebak dia pake baju putih. Tadi ada patah juga. Oh ya aku kenalin dulu ya. Patah itu akrab banget ama pak yani. di acara2 apa gitu pak yani selalu menghampiri patah. Kadang kalo patah gak ada. Dia nanya2 patah kemana ya? Eh patah kemana. Padahal umur mereka juga agak beda dikit. Tapi aku gak tau kenapa mereka bisa dekat. dulu aku juga pernah ngeliat dia sedang merhatiin patah terus, kadang aku berkata, kalo patah bisa sedekat itu kenapa aku tidak? Toh aku juga pengen deket karena jadi temanya, bukan pacar dll. Tapi aku pemalu, aku cuma bisa ngintip2 dia. di jumatan, pak yani kan pas datang, n patah selesai sholat keluar n ya ampun dia menuju pak yani n gaya becanda salaman. walaupun itu tepat didepanku, aku gak berani mandang. Aku takut teringat n merasa sedih. Ya allah, entah kenapa sejak hari ini aku merasa ingin melepas dia. Aku siapa dia? Aku benar2 sedih menjadi seorang pemalu

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s