tadi malem aku ikut undangan aqiqohan di rumah bapak sugi.
pak yani duduk didepanku tapi agak samping jauh dikit.
trus aa juga pak wito kan pas salaman, ternyata dia gak nyalamin aku langsung ke arah depanya, padahal tanganku udah keatas n nempel aku malu bgt -___-)
baru tau ternyata pak wito tu ganteng banget putih n pokoknya guanteng banget ngalah2in pak yani. aku liat dia keliahatan keringetan gak betah di tempat pengap gini.

pindah ke pak yani.
aku sering mandang dia.
dia gak mandang aku sama sekali jadi aku bebas mandanginya.
aku nebaknya dia akan ngelirik2 aku atau curiga ke aku saat aku ngawasin dia.
ternyata tidak, dia tak tahu apa2. dugaanku selama ini salah besar.

pulang rumah aku sholat sampe nangis2.
ternyata aku terlalu berharap ama pak yani, aku terlalu menduga2, n mengkhayal.
padahal pak yani tu gak tau apa2 gak ngerti apa2.
sepertinya jika aku jatuh cinta ama semua orang normalpun paling juga kayak gitu.
aku ke kamar mandi. saat di belakang sepi dingin gelap. aku berdiri memandang langit aku memohon kepada allah, aku minta petunjuk. dan akhirnya hujan, aku segera masuk. aku kaget hujan tiba2 saat aku berdoa. hujan itu mirip tangisanku. air mata dari langit adalah air mata ku.

Tuhan .. jika memang aku boleh mencintai pak yani dengan tulus dekatkanlah, jika tidak biarlah tetap begini, semoga pak yani bisa cuek dan acuh dan gak begitu suka denganku. dengan itu aku bisa melepas dia.

pak yani. semoga kamu selalu bahagia ya.
amin

hari ini jumatan, aku deg2an dari kemaren2 nunggu pak yani di jalan gak ketemu2, aku pernah liat dia ma istrinya magrib2 keluar, aku tunggu2in gak pulang2 aku kira dia pindah ke rumah istrinya, hari ini jumatan alhamdulillah dia muncul. aku gak bisa mandang dia, hatiku deg2an bgt aku lemes bgt gak tau kenapa, aku merasa aneh gak kayak biasanya yg selalu pengen liat pak yani terus. pas mau pulang dia gak bisa liat aku, aku cuma bisa liat dia dari belakang. hari ini aku kehujanan berangkat kerja,

aku sudah lama menanti nerjanjen ini.
sudah sangat lama n sampai kesal.
aku tu pengen banget duduk di samping pak yani.
hari ni kaget sampe rumah dibilangin ada berjanjen, aku sueneeeeeng banget !
aku dandan rapi banget pake baju n sarung mirip pak yani, dari tadi aku ngaca n nyisir gak henti2.
sampe ditempat aku deg2an n nengak nengok.
sampe di belakang, aku masih nengak nengok gak percaya.

“pak yani?”

“kamu dimana”

pagi2 bgt q udah mw beli tisu galon. Q mulai mengambil motor, mungkin setengah 6 pagian, kulihat ada suara orang lewat. Kaget banget pak yani. Dia ngelit ke sini. tapi sayang di sini lagi banyak orang. Oh ternyata dia berangkat ke sawah pagi2 gini. esoknya aku bangun tidur jam setengah 6 an juga, tapi masih agak petang. Aku berjalan ke kamar mandi. Wew ada suara motor orang liwat. Aku liat kaget banget ow pak yani lagi. Saking gak nyangkanya aku buru2 masuk K.M, esoknya lagi aku usaha bangun setengah 6. Eh tapi pak yani gak muncul.
Tapi pas pagi berangkat kerja aku ngeliat ada sepedah kayak punya pak yani , n ya ampun sadelnya jelek banget di buntal kresek,
sepeda itu du parkir di pinggir sungai, mungkin orangnya lagi di sungai, pas lewat aku kaget banget n pelan2, tapi aku gak berani mastiin liat ke sungai langsung siapa orangnya, pak yani bukan ya?…

sorenya aku pulang kerja mau ke sungai, perutku sakit, tapi aku liat TV dulu. pas selesai sampe di dapur denger duara motor lewat, aku ngefek langsung liat PAK YANI! Ya! ternyata benar pak yani pake celana panjang, baju kotak2, tapi aneh dia gak bawa rumput ya,, hah aku nyesel banget harus nya tadi ke sungai gak usah liat TV! biar ketemu pak yani langsung,

siang ini aku jumatan. Q nunggu pak yani gak datang2. & ternyata dia datangnya akhir banget mungkin habis dari sawah. Dia memakai sarung hijau. Aku melihatnya terus saat di sholat. Walaupun dia hitam bgt tpi kenapa ya aku bisa cinta banget.
Pas mw sholat akhir, semua berdiri. Entah dia bicara apa n kepada siapa yg pasti dia nunjuk temen2ku yang ada dibelakangku, mereka gak ikut berdiri n tetep ngobrol. Aku gak denger dia ngomong apa, apa dia nyuruh aku untuk ngingetin temen2 dibelakangku

entahlah yang pasti aku puas udah bisa mandang dia.

Harapan adalah mimpi yang tidak Tidur

Tidak masalah jika aku
kesepian. Setiap kali aku
teringat padamu
Senyum menyebar di wajahku
Tidak masalah jika aku lelah.
Setiap kali Anda senang Hatiku penuh dengan cinta

Hari ini saya bisa hidup di
dunia yang keras lagi
Bahkan jika aku lelah, ketika
saya menutup mata saya,
saya hanya melihat gambar
Anda Mimpi yang masih terngiang di
telinga saya
Apakah meninggalkan sisi saya
terhadap Anda

Setiap hari hidup saya seperti
mimpi
Jika kita dapat melihat satu
sama lain dan saling mencintai
Aku akan berdiri lagi

Bagi saya, kebahagiaan
kenangan berharga
Akan lebih hangat selama
masa-masa sulit
Bagi saya, & harapan adalah
mimpi yang tidak pernah tidur

Bahkan jika dunia ini membuat
saya menangis, aku baik-baik
saja
Karena Anda selalu di sisiku
Seperti debu, akan mereka
berubah dan meninggalkan kenangan?
Aku akan tetap tersenyum
untuk memudahkan hatiku

Tidak peduli berapa kali saya
tersandung dan jatuh
Aku masih berdiri seperti ini
Saya hanya memiliki satu hati
Saat aku lelah Anda menjadi
kekuatanku Hati saya terhadap Anda
selamanya

kemaren ulang tahunku biasa aja, aku merayakanya dg Magnum n Silver queen, pagi ni aku berangkat n tiba2 aku melihat adik pak yani digandeng seseorang, aku melirik yang gandeng siapa ya, kayak pak yani, tapi kok pakai motor hitam ini n pakai topi warna n celana pendek banget wow ..

tapi saat itu dia langsung lari kenceng banget pas aku dibelakang nya, itu pak yani atau pak wito ya yang gandeng.
kenapa tadi ngebut banget pas aku ada dibelakangnya.

kemaren ulang tahunku biasa aja, aku merayakanya dg Magnum n Silver queen, pagi ni aku berangkat n tiba2 aku melihat adik pak yani digandeng seseorang, aku melirik yang gandeng siapa ya, kayak pak yani, tapi kok pakai motor hitam ini n pakai topi warna n celana pendek banget wow ..

tapi saat itu dia langsung lari kenceng banget pas aku dibelakang nya, itu pak yani atau pak wito ya yang gandeng.
kenapa tadi ngebut banget pas aku ada dibelakangnya.

Hari ini aku pas mandi pukul 7, aku ngeliat loh itu kayak pak yani tapi kok pakek helm n bawa tas. Sumpah aku ketawa banget. Dia mau kemana tumben bawa helm. Mungkin kerjanya jauh. Sampe esok2 aku tunggu dia pagi2. Eh ternyata benar, dia mulai kerja n lewat sini tiap pagi, pagi itu aku buru2 keluar karena denger suara motor, eh dugaanku benar pak yani. Tapi loh eh, dia berenti. Sempet kaget sih, oh ternybta dia mau ke sungai. q pura2 bersihin motor n pas q mau berdiri capek. Eh pak yani nongol (MUNGKIN) dia liat aku, q langsung salah tingkah, mau duduk bersihin motor, takut ketauan ngintip. mau kabur tp sayang pengen liat wajahnya. Q terpaksa kabur bentar n trus langsung liat pak yani. esok2nya aku dibuat galau n penasaran. Pada suatu pagi aku nunggu seperti biasa, pak yani lewat. Q mau mengejarnya. Tapi ah sial aku dipanggil kakeku. Aku sebel bgt, tapi akhirnya, loh pas sampe wartel itu kayak pak yani. Eh mungkin dia lagi nunggu temen kerjanya. N kayaknya motornya menghadap utara. Mungkin kerjaanya ke utara. nah nanti pasti lewat depan konter aku. Yes tebakanku benar. Pas aku buka kunci. Eh itu kayak pak yani. Wow bener. Aku pura2 gbk liat. Tapi setelah dia lewat aku mastiin n bener. alhamdulilah bisa liat dia tiap pagi. tapi aku masih penasaran dia pulangnya. Jam 4-5 kutungguin menghadap jalan gak lewat2, dia lewat mana sih, dia kemana? Aku putus asa banget n mataku pusing ngeliat jalan! sore itu sekitaran stengah 6 aku mau mandi, eh OMG ini kebetulan banget ada motor lewat. PAK YANI. Dia bawa rumput sekarung. Oalah ternyata selama ini dia pulang kerja langsung cari rumput. Ya allah semoga pak yani tetep sehat n selalu bahagia. AMIN

entah sudah sekian lama q gak ketemu pak yani, aku menunggu berjanjen, tapi gak datang2.
hari ini sempet kaget n senang, ada undangan berjanjen, mendadak n mengagetkan.
Q mulai berdandan dan berangkat.
aku & sahabatku datang paling akhir jadi gak kebagian tempat duduk, kami diluar eh ternyata pak yani masi keliatan, alhamdulilah. tiba waktunya tampil n kejutan ! Aku dapat tempat disamping pak yani, tapi pak yani agak menjauh, jadi pas bagian ke 2, aku dekap tanganya. Dia sering salah.
entah apa yg dia pikirkan,
setelah selesai saatnya makan,
aku ngeliat kang yani dia membuka baju keringatnya banyak banget, oh ternyata dia berotot banget tnganya, dulu pas pake baju gak keliatan, malah keliatan gak ada ototnya. Ku kaget banget. aku selesai makan, dia menanyaiku, kenapa aku tidak habis ikanya masih utuh, aneh tidak suka ikan (dengan wajah yg menyeramkan), lalu dia mengambil ikanku dn memakanya.
aku sangat lega tapi aku agak sedikit gimana gtu saat dia memandangku dg tatapan aneh seperti mengejeku. Aku berfikir bagaimana dia bisa suka aku, aku sadar.
kami semua pulang, aku berhenti, kang yani melewatiku, aku sekarng berjalan dibelakangnya, dia tidak menoleh apa2. Sungguh aku benar2 ingin mengatakan kalau aku Suka, tapi tidk ad kesempatan n itu gak boleh, dia pasti menganggap aku gila.